24.5.13

Jalan2 Tadabbur Alam (Usrah Sungai Sedim)

"Alam Semula Jadi Itu Fitrah
Fitrah Itu Mengembalikan Insan Kepada Tuhan-nya".


Walaupon belum tamat semua paper exam di dewan, perjuangan memahami dan memahamkan perlu di teruskan. Alhamdulillah, kurniaan Allah memindahkan kami ke sini mendekatkan diri kami lebih rapat dengan-Nya. Serapat Aur & Tebing Sungai Sedim. :)

Perhatikanlah ciptaan Tuhan ini, cuba lah lihat betapa sempurna-Nya ciptaan-Nya, dan tanyakanlah kepada diri sendiri. 


Renungkanlah Kepada Air Yang Mengalir itu...
Walaupun seribu batu yang berselerak mahupun tersusun menghalanginya, dia tetap menempuhnya berkali-kali sehingga batu tadi terhakis dan membentuk laluan buat dia yang lemah dan lembut, lihatlah kepada air itu, walaupun ada yang cuba mengenggamnya, namun pasti tidak mampu kerana sifatnya yang memenuhi ruang. Jadi lah kita seperti air, walaupun banyak halangan melanda, kita tetap berjalan menempuhinya, jadilah kita seperti air itu, sifatnya yang memenuhi ruang membuatkan dia tidak anjal untuk masuk ke mana sahaja yang dia mahukan. Hari ini kita di pimpin, esok adalah masa kita memimpin, pada ketika itu pimpinlah mad'u yang pelbagai ragam ini dengan mengaplikasikan pelbagai sifat, termasuk sifat air yang satu ini.  

16.5.13

Konklusi Buku : Jalan Dakwah; Antara Qiyadah & Jundiyyah

Assalamualaikum w.b.t

"buku ungu" & "buku hijau"
Bertemu kembali kita ke dalam usrah buat kali y seterusnya, kali ini usrah kita akan membincangkan kandungan buku ini (buku unggu)., kerana pada hemat ana, bila "tak kenal maka tak cinta", ini antara inesiatif untuk beri ahli usrah kita jatuh cinta kepada buku ini. buat pengetahuan sahabat2., buku ini sebenarnya memberikan kita 1001 penyelesai masalah kepada masalah yang membelenggu company kita sekitar tahun 2011 dan 2012., sangat banyak ibrah yang kita boleh kutip dari pembacaan kita keatas buku ini. di atas hemat ana sendiri., ana byk belajar apa yang ana tak tahu, dan apa yang ana tak pernah dapat dalam usrah2 ana sepanjang ana join company dekat sini. tetapi semenjak kita semua di suruh oleh CEO hafiz membaca buku ini., ana memaksakan diri., takut di soal di dalam liqa' dan hari ini maka terbukti lah hasilnya, paksaan CEO itu bukanlah sengaja tetapi memberi banyak faedah buat sesiapa yang dah habis membacanya., kita tahu bagaimana peranan yang perlu di mainkan oleh kita, sama ada kita bergelar Jundi (pengikut) @ Qiyadi (pemimpin) dalam satu-satu masalah yang melanda company. dan jika kita mahu tahu, sama ada segala sesuatu yang datang pada kita itu betol atau tak., buku ini (buku hijau) akan memandu kita., memimpin kita kepada perkara yang diredhoi Allah, setiap dari kita ingin memberi sumbangan kepada company., kedua buku ini berperanan untuk membimbing kita melakukan apa yang terbaik yang kita mahukan tuk company.  

12.5.13

"mengisi kelompangan"

Assalamualaikum... tetamu dhuha ingin berkongsi cerita, semenjak sekian lama blog ini d biar sepi sendirian., kesian dia.,

Alhamdulillah., kali ini., usrah kembali berjalan seperti biasa selepas seminggu x bertegor sapa. sebelum2 ini, usrah yang berjalan tidak sempat di kongsikan di teratak "tetamu dhuha berkongsi cerita".

Perkongsian usrah kali ini berkaitan "mengisi kelompangan" something like that la. apabila memikirkan PAS masih berada di tangga ke empat, dan PR belom berjaya menaiki takhta Putrajaya., ana terfikir dan suka memikirkan bait kalam seorang guru satu masa dlu., jika Allah memberi kemenangan kepada PAS., siapakah di antara kamu yang akan mengisi kekosongan di jabatan-jabatan, atau kementerian., siapa yang akan mengisi kekosongan itu atau kita akan terus membiarkannya kepada umno untuk memerintah dan menciplak duit dari bawah lagi., something yang x balance akan berlaku kiranya, kita menang., ttp kita masih belum mampu menguasai setiap sektor yang ada., sepertimana pergerakan Al-Ikhwanul Muslimin. Dimana-mana shj mereka punya pergerakan, kedoktoran di kuasai mereka., penguam., engineer dan lain-lain lagi., ini idola kita., Pentingnya kita pakar dalam bidang yang kita pelajari hari ini., tidak lain dan tidak bukan hanyalah untuk membantu gerak kerja ISLAM pada masa akan datang. mengisi kelompongan yang bakal kita lalui, persiapkan dirimu wahai abnaul haraki, jadikan fatrah imtihan ini sebagai fatrah yang paling sibuk., bagi mencaturkan dirimu untuk membawa kemenangan islam suatu hari nanti.