.

21.5.16

Malam Allah Melihat

Yang Maha Melihat itu akan memandang tepat pada setiap hamba-hambanya ada malam itu. Itulah malam NISFU SYA'ABAN.


Hadis sahih daripada Mu’az bin Jabal r.a; Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya Allah  SWT akan memerhatikan hamba-Nya pada malam nisfu Syaaban, maka Allah akan mengampunkan penghuni dunia melainkan dua golongan manusia; musyrik (orang yang menyekutukan Allah SWT) dan musyabin (orang yang saling benci membenci).” (HR Ibnu Majah, At-Thabaroni dan Ibnu Hibban)

Malam yang diberi pelbagai nama-nama:


1)Lailatul Mubarakah (malam keberkatan)

Sabda Rasulullah SAW: “Apabila tiba pada malam Nisfu Syaaban maka berjagalah kamu pada malamnya (melakukan ibadat) dan berpuasa pada siangnya kerana sesungguhnya Allah turun (merahmati hamba-hamba-Nya) pada waktu itu mulai terbenamnya matahari ke langit dunia. Allah SWT berfirman: “Siapa yang memohon keampunan maka aku akan mengampunkannya, siapa yang meminta rezeki, maka aku akan kurniakan kepadanya rezeki, siapa yang ditimpa bala aku akan melepaskannya. Adakah daripada kalangan mereka begini dan adakah daripada kalangan mereka begini (berturutan pertanyaan daripada Allah) sehingga terbit fajar?”     (Hadis Riwayat Ibnu Majah)

2)Lailatul Baraah (malam pelepasan),
Rasulullah SAW bersabda: “Apabila tiba malam pertengahan Syaaban, Allah akan memerhatikan makhluknya dengan pemerhatian yang penuh. Maka Allah akan mengampunkan orang yang beriman, membiarkan orang kafir, meninggalkan orang yang berkhianat dengan kekhianatan mereka hingga mereka berdoa kepada Allah (untuk pengampunan mereka).”

3)Lailatul Qismah wal-taqdir (malam pembahagian dan penentuan)
Firman Allah SWT: “Sesungguhnya Allah menghapus dan menetapkan apa yang Dia kehendaki, dan di sisi-Nya ummul kitab (ibu segala suratan).” (Surah al-Ra‘d , ayat 39)

4)Lailatul Takfir (malam mengkifaratkan dosa).
Sesungguhnya Allah Mengutus malaikat Jibril pada malam nisfu sya’ban ke syurga dan memerintahkan dihiaskan syurga.  Allah melepaskan dari api neraka pada malam ini hambanya sebanyak bilangan bintang di langit, sebilangan hari dan malam di dunia, sebilangan daun-daun pepohonan, seberat gunung-gunung dan sebilangan pasir-pasir.


5)Lailatul Ijabah (malam diperkenankan doa)

Pada malam Nisfu Syaaban juga, adalah di antara malam-malam yang dikabulkan doa. Menurut Imam Asy-Syafie dalam kitabnya al-Umm telah berkata: ‘Telah sampai pada kami bahawa dikatakan: sesungguhnya doa dikabulkan pada lima malam iaitu: pada malam Jumaat, malam Hari Raya Adha, malam Hari Raya Aidil Fitri, malam pertama di bulan Rejab dan malam Nisfu Syaaban.’

Diriwayatkan oleh Al-Dar Qutnu dan Imam Ahmad darpada Syaidah Aisyah;  Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah  SWT turun ke langit dunia pada malam Nisfu Syaaban, maka Dia mengampunkan dosa-dosa hamba-Nya lebih banyak daripada bilangan bulu kambing Bani Kilab (Kabilah arab yang paling banyak kambing).”


4)Lailatul Syafaah (malam syafaat)

“Ini adalah malam pertengahan bulan Syaaban. Sesungguhnya Allah SWT melihat para hambaNya pada malam pertengahan bulan Syaaban, maka diampunkan orang yang memohon ampun, dirahmati orang yang meminta rahmat…”.    (Direkodkan oleh Baihaqi: Hadis Mursal)

5)Lailatul Hayat (malam hidup)
iaitu malam yang tidak dimatikan apabila seseorang menghidupkan malamnya. Sabda Rasulullah bermaksud: “Sesiapa yang menghidupkan malam Nisfu Syaaban dan dua malam raya (Aidilfitri dan Aidiladha), hatinya tidak akan mati pada hari dimatikan hati-hati orang lain.”

MasyaAllah inilah antara nikmat-nikmat yang Allah taburkan buat hamba-hambanya yang beriman di dunia. beruntunglah hamba-hambanya yang mengetahui dan menyakini hal yang ghaib dan meyakini rahsia Allah. sama-samalah kita mengangkat tangan dan berdoa:  

Fahami doanya.
Ya Allah pemilik (semuanya) baik anugerah dan yang tidak dianugerahi, wahai yang memiliki kebesaran dan kemuliaan, wahai yang memiliki karunia dan kenikmatan, tiada Tuhan kecuali Engkau. Engkaulah tempat berlindung, tempat memohon pertolongan dan pengaman bagi orang yang ketakutan


Ya Allah, jika Engkau telah menulis di dalam Ummil Kitab nasib kami sebagai orang yang sengsara, atau yang diharamkan mendapatkan kenikmatan, atau yang ditolak, atau yang disempitkan rizkinya, maka demi kemuliaanMu ya Allah, hapuskanlah kesengsaraan kami, keterhalangan kami dari nikmat, ketertolakan dan kesempitan rizki kami. Dan tetapkanlah di dalam Ummil Kitab yang ada di sisiMu, kami sebagai orang yang bahagia, mendapat rizki, mendapat taufik untuk melakukan kebaikan.
Sesungguhnya Engkau telah berfirman, dengan firanMu yanghak di dalam kitabMu yang diturunkan kepada Nabi utusanMu, “Allah (berkuasa untuk) menghapus dan menetapkan yang dikehendakiNya dan di sisiNya Ummul Kitab”. Ya Allah, dengan tajalliMu yang Maha Agung pada malam nisfu Sya’ban yang mulia ini, yang di dalamnya dipisahkan dan dikukuhkan seluruh persoalan penting, kami mohon agar dihindarkan dari malapetaka yang kami ketahui atau yang tidak kami ketahui dan Engkau Maha Mengetahui, sesungguhnya Engkau Maha Luhur dan Maha Mulia.
Semoga shalawat dan salam dilimpahkan kepada Nabi Muhammad, keluarga dan sahabatnya. Segala puji bagiMu ya Allah, Tuhan pemelihara alam.

No comments:

Post a Comment